Kamis, 29 November 2012

Menghitung Tagihan Listrik PLN Rumah Tangga

menghitung biaya pengeluaran penggunaan listrik


Bagaimana menghitung biaya pengeluaran penggunaan listrik dan Menghitung Tagihan Listrik PLN Rumah Tangga milik Anda?. mungkin artikel yang saya dapatkan di internet ini bisa membantu Anda. Langkah pertama adalah baca KWh meter listrik Anda, misalkan pada KWh meter Anda pada saat ini terlihat "005004" enam angka dibaca mulai dari kanan kekiri, jika angka depan dimulai dari angka nol maka yang dihitung dimulai dari angka setelah angka nol, dan angka pada digit terakhir tidak perlu dicatat, jadi dengan demikian dibaca nya 500 saja, tanpa angka 4. Jika pembacaan di meteran lisrtrik Anda tidak sesuai dengan yang di catat petugas PLN, anda bisa mengadukan ke Call Center PLN 123.

Contoh pencatatan Stand Meter oleh PLN pada bulan sebelumnya:
Januari 0 – 13
Februari 13 – 45
Maret 45 – 50
April 50 – 58
May 58 – 75
Juni 75 – 500
Misalkan pemakaian listrik bulan Juni saat pencatatan Stand Meteran listrik tercatat 75 - 500 (dibaca dari 75 ke 500). Maka sama dengan 500 – 75 = 425 KWh Dengan demikian total penggunaan untuk bulan Juni sebesar 425 KWh yang akan dihitung dengan tarif penggunaan PLN.

Sedangkan tarif (TDL) untuk penggunaan listrik rumah residensial dengan daya 2200 Watt (R1/2200) saat ini sebagai berikut:
(Penggunaan Tarif dalam Rupiah) 
20 KWh pertama Rp. 390,-
40 KWh kedua Rp. 445,-
Per KWh berikutnya Rp. 495,-
Jadi setelah dihitung akan menjadi seperti berikut:
Penggunaan Tarif  Biaya (dalam Rupiah)
20 KWh (0 – 20) x 390 = Rp. 7.800,-
40 KWh (20 – 60) x 445 = Rp. 17.800,-
365 KWh berikutnya (60 – 425) x 495 = Rp 180.675,-
Total Rp. 206.275,-
Total penggunaan listrik sebesar = Rp. 206.275,-.
Ini adalah nilai pemakaian bersih (belum termasuk biaya beban, abonemen, Pajak Penerangan Jalan dan biaya admin). Sekarang mari menghitung Abodemen dan Pajak.
Rumus menghitung Abodemen listrik PLN:
Abodemen PLN = (Daya/1000) x (Rp/kVA)
Untuk R1/2200, Rp/kVA yang ditetapkan PLN adalah Rp 30.200,-. 
Jadi Abodemen untuk R1/2200 adalah:
(2200/1000) x Rp 30.200,- = Rp 66.440,- 
Total tagihan listrik tanpa pajak adalah
Rp 206.275,- + Rp 66.440,- = Rp 272.715,- 
Rumus menghitung pajak (3% dari total tagihan listrik anda):
3% x Rp 272.715,- = Rp 8.181.45(dibulatkan Rp 8.200,-) 
Total tagihan PLN setelah dikenakan pajak adalah:
Rp 272.715,- + Rp 8.200,- = Rp 280.915,- 
 Cara menghitung biaya pengeluaran penggunaan listrik dan Menghitung Tagihan Listrik PLN Rumah Tangga dengan metode seperti tertulis diatas sewaktu-waktu dapat berubah, tergantung ketentuan TDL dan kebijakan dari PLN. Untuk lebih jelas dan akurat sebaiknya Anda menghubungi Call Center PLN 123 atau mengakses langsung ke website resmi PLN di sini.


Cara menghitung biaya pengeluaran penggunaan listrik

Cara menghitung biaya pengeluaran penggunaan listrik



Di website PLN tersebut , Anda dapat melakukan pengecekan, tagihan rekening listrik, simulasi tagihan listrik dan simulasi biaya pasang baru maupun biaya penambahan daya listrik.

Untuk memahami istilah-istilah kelistrikan silahkan Anda baca "Singkatan dan Istilah Teknis Energi dan Ketenagalistrikan"


Sumber: 
Toko online busana muslim syar'i, cantik, elegant, stylish, trendy, murah & Grosir.